Save Palestine

images (1)Ramadhan 1435H/2014M telah dikotori oleh Israel. Untuk kesekian kalinya pasukan Zionis itu menggempur kembali Gaza di bulan Ramadhan. Lebih dari 1000 tank dan mobil barakud ditempatkan di Rafah. Dengan dalih balas dendam atas klaim hilang/diculiknya 3 remaja Israel oleh Hamas. Pasukan penjajah ini membombardir Gaza secara membabi buta. Ini dilakukan setelah sebelumnya mereka membakar seorang remaja Palestina hidup-hidup!

Ironis, berita heboh tentang Palestina selalu baru bermunculan ketika Israel menyerang tanah Palestina dengan alasan rakyat Israel dizalimi. Baratpun secara tiba-tiba muncul membela sekutunya dan ikut mengutuk Palestina. Padahal hampir setiap hari pasukan Zionis Israel selalu menzalimi rakyat Palestina yang mayoritas Muslim itu. Akan tetapi dunia membisu, mendadak buta dan tuli. Begitupun Negara-negara Arab tetangga dan Negara-negara Muslim. Sungguh menyakitkan …

Bahkan sebagian Muslim Indonesia ada yang berpendapat bahwa perseteruan antara Israel dan Palestina tidak perlu terlalu diperhatikan. Alasannya, Palestina bukan Indonesia, perang ini tidak ada hubungannya dengan masalah agama dll alasan yang sama sekali tidak menunjukkan kepedulian terhadap dunia Islam. 😦

Rasulullah saw bersabda, “Perumpamaan orang Islam yang saling mengasihi dan mencintai satu sama lain adalah ibarat satu tubuh, jika salah satu anggota tubuh merasa sakit, maka seluruh tubuh akan ikut merasa sakit dan tidak bisa tidur “.(HR. Bukhari).

Bersyukurlah kita, Muslim di Indonesia, yang setiap tahun bisa menjalankan ibadah Ramadhan dengan tenang. Tidak seperti saudara-saudari kita di Palestina yang bangun untuk sahur karena bom menggelegar di sisi rumah mereka. Berbukapun mereka tidak perlu menunggu suara bedug magrib, karena lebih dari 200-500 bom dimana tiap satu bom isinya bisa 5 roket, diluncurkan Israel begitu magrib tiba.

Dan lagi di luar bulan Ramadhanpun rakyat Palestina sudah terbiasa hidup menderita. Mereka biasa menahan lapar dan dahaga karena penjajah Israel sejak bertahun-tahun membatasi pasokan air bersih dan listrik bagi rakyat Palestina. … 😦

Hingga hari Sabtu, 12 Juli 2014, hari ke 5 serangan, juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf al-Qodra melaporkan bahwa Israel telah menjatuhkan gempuran ke 1200 lokasi di seluruh Gaza dan telah menewaskan setidaknya 135 orang dan sekitar 950 luka-luka. Korban kebanyakan warga sipil, perempuan dan kanak-kanak. Tidak ada peringatan sama sekali bahwa wilayah sipil akan diserang, padahal rata-rata rumah warga tidak memiliki bunker untuk tempat bersembunyi.

Sejumlah rumah, bangunan dan masjid luluh lantak. Demikian pula rumah tahfis sumbangan rakyat Indonesia yang baru rampung Juni lalu terkena rudal hingga hancur. Sementara kaca-kaca RS Indonesia yang juga baru saja selesai dibangun dilaporkan pecah akibat dasyatnya bom yang meledak tidak jauh dari lokasi.

Kami tidak meminta umat Islam di belahan lain Palestina berjihad bersama kami mengangkat senjata. Kami siap siaga mempertahankan tanah suci umat Islam. Kami hanya meminta doanya. Karena doa adalah senjata paling hebat yang tidak dimiliki kaum kuffar. Tolong sampaikan kepada umat Islam di seluruh dunia bahwa kami saat ini terkepung”, begitu bunyi pesan singkat PM Palestina Ismail Haneiya yang tersebar di BBM.

Seperti kita ketahui, Palestina saat ini telah terpecah menjadi 2 wilayah yang tidak saling berhubungan yaitu Tepi Barat dan Gaza. Tepi Barat adalah wilayah yang terletak di antara sungai Yordan dan laut Mati, dimana kota suci Yerusalem berada. Di bagian timur kota suci inilah berdiri masjidil Aqsho dan masjid As-Sakroh yang merupakan masjid ke 3 tersuci bagi umat Islam.

Sedangkan Jalur Gaza yang saat ini sedang digempur, berada di sisi timur laut Tengah, berbatasan dengan Mesir di barat daya dan Israel di timur dan utara. Jalur Gaza sejak beberapa tahun terakhir ini diblokade oleh penjajah Israel. Satu-satunya jalan untuk masuk ke wilayah ini hanya melalui perbatasan Mesir yang ironisnya sering sekali dipersulit penjagaannya.

Di dalam tubuh Palestina sendiri terjadi perpecahan antara partai Fatah dan Hamas yang dikenal lebih tidak kompromis. Itu sebabnya Barat mencap Hamas sebagai teroris. Padahal pada pemilu 2006 Hamas yang dicintai rakyatnya itu, telah memenangkan pemilu yang dilakukan secara demokratis. Akan tetapi otorita Palestina tidak mengakuinya, dan Baratpun mengekor.

Namun beberapa minggu belakangan telah terjadi perubahan yang menggembirakan, Hamas dan Fatah memutuskan untuk berkonsiliasi. Mereka sepakat untuk duduk bersama dan merundingkan realisasi impian besar mereka bersama, yaitu terbentuknya negara Palestina merdeka. Ini terjadi karena pada perundingan yang dilakukan akhir April lalu, antara Palestina yang diwakili Fatah sebagai pemegang pimpinan tertinggi dan Israel, mengalami kegagalan total. Israel sedikitpun tidak mau mundur dari persyaratan yang diajukan Palestina.

Tentu saja Israel meradang melihat perkembangan yang berpotensi mengancam kekuasaan mereka di tanah yang diperebutkan tsb. Maka tak heran, bila saat ini dengan dalih yang dicari-cari merekapun menggempur Gaza habis-habisan seperti yang pernah terjadi pada tahun 2008. Padahal ketika itu, tak lama setelah terjadinya gencatan senjata karena tekanan dunia international, PBB berjanji akan membawa Israel ke meja pengadilan international. Karena kejahatan perang yang dilakukan tentara Zionis terlaknat tersebut benar-benar keterlaluan. Tercatat 400 anak lebih tewas dalam serangan 22 hari tersebut ! Namun mana hasilnya ?? Bahkan dengan santainya diulanginya lagi perbuatan biadab tersebut …

Pertanyaan lain, mengapa harus Gaza yang digempur, bukan Tepi Barat? Dan mengapa pula harus di bulan Ramadhan ?? Jawabnya adalah, karena Gaza yang hampir semua penduduknya Muslim itu adalah daerah kekuasaan Hamas. Disinilah para petinggi Hamas yang tidak kompromis dan sangat dibenci Barat itu, berada. Inilah benteng pertahanan terakhir yang dimiliki Palestina.

Sedangkan Ramadhan dipilih karena pada hari-hari biasa pasukan Zionis Israel tidak sanggup memerangi para jihadis yang pantang menyerah itu. Mereka berasumsi puasa apalagi di musim panas dimana temperatur berada di atas 40 derajat C, pasti akan membuat kaum Muslimin lemas tak bertenaga. Tampaknya mereka lupa atau mungkin memang tidak pernah belajar dari pengalaman, bahwa sebagian besar pertempuran yang dimenangkan umat Islam terjadi pada bulan Ramadhan. Semoga demikian pula dengan pertempuran kali ini, aamiin YRA. Yakin pertolongan Allah pasti datang.

Pertanyaan penting lain, apa yang dapat kita lakukan untuk menolong saudara-saudari kita keluar dari tragedi mengerikan ini?

Rasulullah saw bersabda, “Tidak lah sempurna iman seseorang dari kalian,sehingga dia mencintai saudaranya (sesama Muslim) sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri “. (HR. Bukhori).

Hati-hati kepada antek-antek Yahudi di Indonesia. Hati-hati kepada perusahaan-perusahaan, pemodal-pemodal yang mendukung Yahudi di Indonesia,” demikian himbauan yang disampaikan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) bidang Hubungan Luar Negeri KH Muhyidin Junaidi pada acara Doa dan Pelepasan ”Action Team SOS Palestine” di ruang utama masjid Istiqlal, Jakarta pada Jumat, 13 Ramadhan 1435 H (11/7/2014) lalu.

Muhyidin mengungkap, para antek Yahudi berbisnis di Indonesia, lalu menyerahkan keuntungannya kepada berbagai lembaga Zionis internasional. Dana inilah yang membuat mereka leluasa menyerang dan menggempur Gaza dan siapapun yang dianggap berani menentang kepentingan mereka, terutama berdirinya Negara Israel di seluruh wilayah Palestina dengan Yerusalem sebagai ibukotanya.

Inilah yang selayaknya dilakukan Muslim di Indonesia bila benar-benar ingin membantu penderitaan rakyat Palestina. Hindari membelanjaakan uang kita di usaha yang dimiliki Yahudi. Selain tentunya bantuan dana dan doa.

Musa berkata: “Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau telah memberi kepada Fir`aun dan pemuka-pemuka kaumnya perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan dunia, ya Tuhan kami akibatnya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan Engkau. Ya Tuhan kami, binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati mereka, maka mereka tidak beriman hingga mereka melihat siksaan yang pedih.” (QS. Yunus(10):88).

Israel dengan Yahudinya identik dengan Firaun. Mereka diberi kekayaan melimpah namun kekayaannya itu bukannya membuat takut kepada Tuhannya, sebaliknya malah menentangNya dan digunakannya untuk menzalimi sesama mahluk Allah.

Sungguh sebuah mimpi kapan negara kita mau dan bisa mewujudkan bantuan kita dalam bentuk yang lebih nyata. Apalagi ada berita berkata, beberapa orang Palestina bermimpi bahwa telah datang orang Indonesia membebaskan mereka dari cengkeraman Yahudi, padahal orang yang bermimpi tersebut tidak saling mengenal, Subhanallah …

Wallahu’alam bish shawwab.

Jika Anda ingin berjihat dengan Harta klik Sini

Sumber : http://vienmuhadi.com

Makassar 17/07/2014

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: